Minggu, 09 Oktober 2011

PONJONG DIGOYANG DANGDUT

DANGDUT : selalu tak hubungkan dengan hal yang agak parno : cewek pake baju super ketat, bolong disana-sini, bergoyang erotis, satu kaki naik ke sound, suaranya sebenernya pas-pasan, dan ditonton oleh banyak laki-laki (kenapa ngga ditonton banyak cewek).

Sabtu malam (males nyebut malam minggu) tanggal 8-10-2011 ini aku sekeluarga ngumpul di ponjong, desa terindah dari semua desa manapun di dunia ini, tempat aku dilahirkan dan dibesarkan. Ntah kenapa ya sejak sore tu kita semua tu ndengerin suara sound yang emang digeber-geber buat menarik perhatian orang! Lagunya dangdut sama kalau ngga salah sih lagunya shaggy dog. Nak, ibuk tanya deh saking penasarannya sama tetangga… kata tetanggaku nih, di lapangan ponjong lagi digelar semacam perayaan dari Djarum 77 gitu, trus ngundang dangdutan, katanya sih rame. Ibuk langsung seneng tuh, dan firasatku ngga enak, sumpah, ngga enak.
Rutinitas yang biasa kita jalani pas satnite kayak gini biasanya ya cuma jalan-jalan sekeluarga, mengunjungi sodara lain, atau sekedar cari makan. Rencana buat malam ini sih ibu cuma ngajakin kita ke rumah mbah bentar (ini agak ngga enak, kenapa cuma bentar?) dan kata ibu kita mau lewat lapangan ponjong buat nonton dangdut, ooouuuggghhhh!!! Jadilah kita sekeluarga pergii ke rumah mbah, yang cuma sekitar 45 menit, abis itu kita ya ya ya,,, nonton dangdut. Ajaknya ibu bapak sih cuma lewat, kalau jelek ya kita lewat aja trus pergi, aaah, lega. Moga aja deh tu pertunjukan sepi trus panggunya jelak, ahahahay, lalu saya bisa tidur nyenyak dirumah.. hehehe,,,
Tapi, ini namanya cobaan, keadaan berkata lain, lapangan ponjong bener2 dipadati orang, padahal waktu itu lagi sekitar jam setengah 8 malem, trus ada tukang parkir yang langsung menghalau mobil untuk masuk parkiran. Yang benar saja T.T … aku udah males banget sama hal kayak gini : dangdut, bapak ibu seneng bisa sambil pacaran, adekku juga seneng bisa goyang dan aku clingak-clinguk ngga nyaman. Untungnya,, disana ada stand serba seribu, bener2 serba seribu. Ahaha, inilah naluri seorang wanita, suka barang-barang diskonan,,, aseeekkk,,,, langsung saja deh tak serbu stand serba seribu itu, ciluuukkk baaa,,, yang namanya barang 1.000 sih mana ada yang bagus buat jaman sekarang, dan aku harus kecewa lagi dalam ini. Buat habisin waktu, aku ngajak adekku untuk pergi keliling, kudapati ada baskom dijual dengan harga 10.000an, murah, mau beli tapi inget kalau dibumah ada 3 baskom nganggur. Menuju stand lain dsana dijual macem2 underwear yang dari jauh kelihatan lucu-lucu, tapi kok tu stand sepi ya? Asik ini, aku mendekat niatnya mau milih-milih tapi dengan tiba2 ada mas2 nongol : mau beli apa mbak? Kontan kaget lah, masa yang jualan pecel lelenya cewek si mas2 sih? Pantes ni stand sepi, aku mundur perlahan,namun pasti. Keliling lagi, liat tukan siomay, jualan sandal obralan, jualan mainan anak2, kaos kaki muarah, dan mbak2 super seksi jualan rokok Djarum 77 tentu aja dan baru berhenti keliling pas si om pakai topi koboi yang punya grup musik dangdut bersuara mengundang penonton untuk mendekat.

Ini bagian yang aku ngga suka, berusaha menghindar, si om teriak-triak, musik mengiringi, dan para artis pun keluar. Sekilas lumayan aku bilang, pakaiannya ngga banyak bolong-bolong cuma ketat-ketat. Ada satu penyanyi yang gayanya kayak berbie, dan pakaiannya paling terbuka,siapa sih ni orang? tapi aku segera nemuin jawabannya, cowok2 pada teriak DEWI ANGIN ANGIN,,, owalah, dewi angin-angin? Knapa namanya bisa kayak gitu ya?? Apa karena dia yang paling seksi? Paling terbuka pakaiannya? Sehingga kalau nanti dangdutan semalaman suntuk bakan masuk angin dan jadi DEWI MASUK ANGIN, tapi ngga ngartis trus masuk angin diganti jadi angin-angin?? Ini kayak misteri knapa si AYU namanya diterusin pake TING TING.
Tak lihat penyanyinya ada 6 : 4 cewek dan 2 cowok, mereka berenam sama si om nyanyiin sountracknya lalu Djarum 77, sambil si om terus memperingatkan untuk berbuat damai dan tidak ada miras. Iya sih, pas perjalanan menuju lapangan tadi aku sudah melihat beberapa cowok bawa plastik, keliatan isinya botol, yang jelas bukan botol minuman ion dan sirup apalagi madu. Dan ngga mungkin banget kalau ada acara dangdutan kayak gini tu ngga ada yang bawa miras atau buat keributan. Ini tugasnya pak polisi ya untuk ikut menertibkan keamanan.

Dan acara ponjong bergoyang pun dimulai dengan penyanyi yang bajunya biru, suaranya bagus, trus nyanyi hamil duluan sama 1 lagi apa ngga tau judulnya, tapi liriknya lumayan mengingatkan “ neng akherat ora ono montor lewat, neng akhireat ora ono …. (lupa), neng akherat ora ono mejo bilyard, neng akherat onone godone malaikat” . mengingatkan untuk berbuat baik sih intinya, dunia tu fana, kalau kita disini cuma foya2 terus, di akherat sono dapetnya godo (senjata) malaikat. Lagu hamil duluan ini juga mengingatkan buat generasi muda, termasuk saya, untuk tidak pacaran yang melewati batas. Kalau kak seto memprotes ni lagu ya bener juga sih, tapi ada sedikit nilainya lho kak. Kalau anak muda pacaran biasanya awalnya pegang2an, katanya masih batas normal. Abis itu cium-ciuman, katanya juga masih normal, abis itu gelap-gelapan dan berakhir dengan selimutan, hoooek. Trus kalau di tipi-tipi nanti muntah-muntah, pengen makan rujak, PP tes positif, abis itu nangis dibawah kucuran air. Abis itu minta dinikahin sama yang ngehamilin, aaahhh jadilah generasi nikah dini tapi belum keren yang ada nanti madep mantep melu morotuo (kata Ust. Salim A Fillah sih kita harus Kerenkan Diri trus Nikah Dini). Hancur deh kalau dah kayak gitu, masih SMA udah hamil, ngga jadi lulus SMA trus status pendidikan terakhir SMP. Kalau udah mahasiswa harus cuti melahirkan dan telat lulus, apalagi kl kampusnya kayak kampus poltekkes kemenkes, dipastikan kena DO. Eeeh,, ini sih jd ganti topik,

Kembali lagi ke dangdut,,, abis si biru turun, muncul penyanyi lagi, pake baju ijo, trus yang lain lagi, ntah pake baju apa, dan terakhir si dewi angin2. Tapi dr pertunjukan dangdut ini, aku ngga begitu tertarik sama penyanyi dangdutnya. Justru aku lebih tertarik sama tukan icik-icik sam simbalnya. Gawa atraksinya lucu. Lebay tenan… ahaha, ini lumayan menghibur dan membuat betah ada di situ. Dangdut tu bakalan monoton dan ngga enak didengar tanpa celotehan dan suara2 seru si om di tengah2 penyanyi-yangsuaranyapaspasan-dangsut menyanyi. Sesekali tak dengar dia bilang “woyo-woyo” “eaa” “dan lain”,, tapi ada yang agak asing, si om bilang ASSLOLEY… tapi ngga tak gubris sih, paling juga cm kayak woyo-woyo, tapi tiba2 aning, adekku tanya “ mbak, artinya assloley ki ass… lo…. Ley.. loh!”
Syok campur aduk,,, ini adek gue sakti juga, baru aja tak tanyain dipikiran apa artinya eh dia tiba2 dah ngejawab. Tapi bukan saktinya yang aku herankan, tapi dari mana dia tau arti kata kayak gitu, kamu salah gaul nak sepertinya T.T
Aku ngajakin pulang kayak anak kecil ketika si angin-angin abis menyangikan 2 lagu, skitar setengah 10 malam. Tapi nampakya acara minta pulang kayak anak kecil ini agak ngeganggu bapak, ibu, dan adekku goyang. Huuff,,,, tapi dengan langkah berat mereka mengikutiku pulang juga, he he he.

Ternyata belum berhenti di situ, tukang parkirnya ngga profe, parkir mobil juga jd parkir motor, trus didepan moncong mobil juga ada moncong mobil lain yang hampir nempel kayak orang ciuman. Akhirnya daripada sama2 ngga bisa keluar dan sebenernya masih pada pengen nonton, tak putuskan untuk minta kunci mobil dan pura2 tidur di sono. Yang lain masih boleh goyang-goyang meskipun sekarang penyanyinya udah berubah jd penyanyi cowok yang nyanyiin lagunya shaggydog.
Dan jadilah saya duduk sendirian di mobil dengan hp yang sudah mati sedari tadi, melihat di setiap pojokan gelap berpasang2 orang pacaran, sendirian, dan terasa galaunya…

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar